Friday, April 10, 2009

Ari Hamamate

Saya geli sendiri ketika ide menulis post ini datang. Saya sih ga harap yang baca ngerti, karena saya sendiri juga ga gitu ngerti, kecuali liat penjelasan di bahasa Indonesia. Makanya saya ga bikin post ini dalam bahasa Inggris, ntar ada 3 bahasa di dalam post ini, wah, saya aja yang nulis dipastikan ribet, apalagi yang ga ngerti, lebih ribet hahaha..

Nah, tadi pagi, seperti normalnya perayaan Jumat Agung di tahun-tahun sebelumnya, saya pergi ke gereja. Ini adalah tahun kedua saya merayakan Paskah di Jakarta, tahun lalu sih pas Jumat Agungnya kebetulan lagi di Bandung. Nah, ini baru pertama kali saya ikut ibadah panjang a'la HKBP (Huria Kristen Batak Prostestan) tepatnya di resort PETOJO. Saya bukan anak HKBP, di Manado saya gereja di GMIM Sentrum Berbahasa Batak. Sebagian tata cara ibadah memang menggambil garis besar tata cara ibadah HKBP, namun hal-hal seperti pergantian pendeta dan tata cara perjamuan memang sangat berbeda. Dan itulah yang saya alami tadi pagi.

Yah, bukan ngomentarin sih. Cuma berasa ga khusyuk aja pas perjamuan. Ribut banget. Trus metodenya rada ga efisien (menurut saya loh, ya). Tapi, saya berterima kasih kepada panitia-nya kok. Ibadahnya pas, apalagi pas lagi nyanyi lagu bareng, saya benar-benar ga merasa sendirian pas itu. Padahal, gereja tuh panas banget tadi, udah panas, saya dikelilingi oleh pria-pria ber-jas yang pake parfumnya kebanyakan. Wah, untung saya ga mual tadi. Kalau bisa saran, mandi aja yang bersih, jangan jadi pake parfum banyak-banyak hehe. Saya lebih suka cowo yang pake lotion, hayoo, siapa yang merasa make? hehe.

Abis itu, ada lagi yang lebih membuat sedikit kebingungan dan kesal. Kan kelar gerejanya pukul 11.30 tuh, sementara pukul 14-nya ada ibadah lagi, namanya Ulaon Na Hohom, ibadah peringatan wafatnya Jesus. Jadi, saya sedikit merasa capek pas pulang, mana panas banget lagi, huh. Tapi, atas dasar pengen tahu, saya balik lagi ke gereja. Saya ga pernah ikut ibadah kayak gitu sebelumnya, jadi amat penasaran, apalagi kata mama, ibadah itu khusyuk banget, makin penasaranlah saya. Akhirnya ngebut jalan ke gereja, akhirnya nyerah karena panas banget, yaialah hampir pukul 14, saya pun naik bajaj. Nyampe-nyampe, didatangin sama cowok botak. Yah, saya bukan ga bersyukur ada orang (baik) yang mau nemanin saya duduk, tapi dalam kondisi tadi (dan kondisi-kondisi sebelumnya) saya lebih milih duduk sendiri di gereja.

Trus, nunggu dan nunggu dan nunggu. Sampai akhirnya pukul 14.2o ibadahnya dimulai. Ada beberapa orang yang saya kenal ternyata, meski yang paling banyak ya ibu-ibu yang sanggulnya masih sama tinggi dengan tadi pagi, bapak-bapak ber-jas, tapi sekarang udah ga kipas-kipas kepanasan karena gereja udah sepi, calon pendeta yang pas khotbah bikin saya merasa sedang diwawancarain (hehe, maap, pak), dan beberapa pemuda usia lanjut (setidaknya itu menurut saya). Pemuda disamping saya bilang gini (saya setuju dengan kata-katanya) waktu saya nanya kok sedikit yang datang pas ibadah ini, " Semua dipanggil, tapi sedikit yang terpilih". Wah, sedikit terpana dengan jawabannya, dan seketika itu juga saya merasa, tak apa-apa duduk dengan dia, itu di gereja, dan kita semua saudara dalam Tuhan Jesus. Ibadah pun berlanjut.

Pukul 14.45, kita udah sampai di doa agung, dan selesailah ibadah itu. Ibadah itu cuma 20 menit-an. Sangat singkat. Dan penuh bahasa Batak yang membuat saya bingung. Wah, bukannya nyesel ya, cuma kok gini ya? Apa ekspektasi saya yang ketinggian, atau memang saya yang ga tau tata cara-nya? Wah, aneh juga ya? Tapi setidaknya saya udah tau apa itu Ulaon Na Hohom. Jikalau berkesempatan, mungkin saya akan ikut lagi tahun datang, jika mungkin, saya akan membawa seorang teman hehe. Ga sih, saya ga nyesal datang ke ibadah itu, karena memang itu ibadah peringatan wafatnya Jesus. Dan inti dari ibadah tadi adalah 7 perkataan Jesus di kayu salib. Saya akan nulis pake bahasa Batak, jika kalian ga ngerti, buka aja di Johannes 19. Baca terus dan kamu akan ngerti apa yang saya tulis ini. Selamat hari Jumat Agung ya :)

Perkataan Jesus di kayu salib (Bahasa Batak) :
1. Ale Amang! Marpamuati ma rohaM mida nasida, ai ndang diboto nasida na binahen nasida i.

2. Sadarion on do ho rap dohot Ahu di Paradeiso.

3. Ndi ma, inang, Anakmi! Ndi ma, inangmi!
4. Eli, eli, lama Sabachtani. Ale DebatangKu, DebatangKu boasa tung tadingkononMu Ahu?

5. Mauas Ahu!

6. Nunga marujung.

7. Amang! Tu bagasan tanganMu ma Hupasahat tondingKu.

1 comment:

amir_breeze said...
This comment has been removed by the author.